Rabu Pekan Biasa VI, 20 Februari 2019

Kej 8: 6-13 + Mzm 116 + Luk 8: 22-26



Lectio

Pada suatu kali tibalah Yesus dan murid-murid-Nya di Betsaida. Di situ orang membawa kepada Yesus seorang buta dan mereka memohon kepada-Nya, supaya Ia menjamah dia. Yesus memegang tangan orang buta itu dan membawa dia ke luar kampung. Lalu Ia meludahi mata orang itu dan meletakkan tangan-Nya atasnya, dan bertanya: "Sudahkah kaulihat sesuatu?" Orang itu memandang ke depan, lalu berkata: "Aku melihat orang, sebab melihat mereka berjalan-jalan, tetapi tampaknya seperti pohon-pohon." Yesus meletakkan lagi tangan-Nya pada mata orang itu, maka orang itu sungguh-sungguh melihat dan telah sembuh, sehingga ia dapat melihat segala sesuatu dengan jelas. Sesudah itu Yesus menyuruh dia pulang ke rumahnya dan berkata: "Jangan masuk ke kampung!"

 

Meditatio

Pada suatu kali tibalah Yesus dan murid-murid-Nya di Betsaida. Di mana itu? Di situ orang membawa kepada Yesus seorang buta dan mereka memohon kepada-Nya, supaya Ia menjamah dia. Adakah rumusan dan ritual jamahan, sehingga Yesus diminta menjamahnya? Mengapa mereka tidak cukup hanya memohon belaskasihNya? Yesus memegang tangan orang buta itu dan membawa dia ke luar kampung. Lalu Ia meludahi mata orang itu dan meletakkan tangan-Nya atasnya. Yesus tidak meludah dan menegadah ke langit, sebagaimana yang dpernah dilakukan di daerah Sidon.

'Sudahkah kaulihat sesuatu?', Tanya Yesus. Orang itu memandang ke depan, lalu berkata: 'aku melihat orang, sebab melihat mereka berjalan-jalan, tetapi tampaknya seperti pohon-pohon'. Yesus meletakkan lagi tangan-Nya pada mata orang itu, maka orang itu sungguh-sungguh melihat dan telah sembuh, sehingga ia dapat melihat segala sesuatu dengan jelas. Karya penyembuhan Yesus tidak serentak jadi? Mengapa harus ada tahapan semacam itu? Segala-gala sesuatu ada waktunya. Penghentian hukuman di jaman Nuh juga berjalan dalam kurun waktu tertentu, tahap demi tahap. Ada proses kehidupan.  

Sesudah itu Yesus menyuruh dia pulang ke rumahnya dan berkata: 'jangan masuk ke kampong!' larangan Yesus ini, tentunya agar dia tidak memberitahukan segala yang telah dilakukan oleh Yesus kepada dirinya; dan Yesus pun dapat masuk terang-terangan ke dalam kota.

 

Oratio

          Tuhan Yesus, Engkau melimpahkan berkatMu tidak Engkau jatuhlan dari langit, sebaliknya Engkau berikan tahap demi tahap, agar kami berani berusaha mendapatkannya. Semoga segala pemberianMu itu menyenangkan hati dan budi kami, dan akhirnya kami merasa betah dalam kasihMu. Amin.

 

Contemplatio

          Tuhan Yesus menjamah hidup kita selalu.

 







Oremus Inter Nos
Marilah Kita Saling Mendoakan

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pesta Maria mengunjungi Elizabet

Hari Raya Pentakosta

Hari Raya Kelahiran Yohanes Pembaptis