Minggu Pekan Biasa III, 26 Januari 2020

Yes 8: 23-30 + 1Kor 1: 10-13 + Mat 4: 12-17

 

 

Lectio

Dung dibege Jesus, naung tarhurung si Johannes, laho ma Ibana tu Galilea. Laos ditadingkon ma huta Nasaret, laho maringanan tu huta Kapernaum na di topi ni tao i, di luat Zebulon dohot Naptali. Asa jumpang na nidok ni panurirang Jesaya na mandok: "Luat Zebulon dohot Naptali na di topi ni tao i, di ipar ni aek Jordan, luat Galilea, inganan ni angka sipelebegu. Jolma angka na maringanan di na holom marnida Panondang na bolon; nunga binsar Panondang i di angka na manginganhon tano na nilinggoman ni hamatean". Jadi olat ni i mamungka ma Jesus marjamita; ia jamitana on do: Pauba hamu ma rohamuna, ai nunga songgop harajaon banua ginjang i!

 

Meditatio

Kedatangan Yesus, bukanlah mendadak dan tanpa tujuan, melainkan kehendak Bapa sendiri yang menginginkanNya.  Aku datang hanya untuk melakukan kehendak Bapa yang mengutus Aku. Kedatangan Yesus adalah bagaikan cahaya di tengah kegelapan. 'Jolma angka na maringanan di na holom marnida Panondang na bolon; nunga binsar Panondang i di angka na manginganhon tano na nilinggoman ni hamatean'. Bukan kegelapan karena tidak adanya alat penerang, tetapi kegelapan nyata dan ditakuti banyak orang, yakni kematian. Kematian adalah ketidakberdayaan, lemah, tidak hidup, dan hancur.

Sekali lagi, kegelapan bukan hanya tidak adanya alat penerang, tetapi karena memang manusia yang menyukai kegelapan. Manusia telah jatuh dalam cengkeraman dosa, yakni menjauh diri dari sang Keselamatan dengan mencari pemuasan diri. Karena itu Yesus datang, bukan hanya sebagai Terang, yang menjadikan diri Subyek, dan semua orang menjadi obyek karya, melainkan mengajak setiap orang menikmati Terang itu sendiri. Hidup sesuai terang, dan tidak bersembunyi dalam dosa. Karena itu Yesus mengajak semua orang: 'pauba hamu ma rohamuna, ai nunga songgop harajaon banua ginjang i!'.  Terang dapat kita nikmati, bila kita sendiri mau menikmatiNya.

Salah satu menikmati Terang itu dengan indahnya adalah dengan hidup sehati sepikir, sebagimana diminta Paulus. Sebab hanya dengan sehati sejiwa setiap orang menunjukkan satu kepemilikan oleh Allah sendiri. Dari mana kita berasal, dari siapa kita mendapatkan layanan batpisan (1Kor 10), dari paroki mana kita, semuanya adalah satu. Kristuslah Kepala dan kita masing-masing anggotaNya.

 

Oratio

Ya Yesus Kristus, semoga kami menikmati TerangMu yng menyalamatkan itu. Dan semoga kami selalu mampu berjalan di tengah-tengah aneka persoalan hidup, sebab Engkau sang Terang sejati. Amin.

 

Contemplatio

Pertama, 'jolma angka na maringanan di na holom marnida Panondang na bolon; nunga binsar Panondang i di angka na manginganhon tano na nilinggoman ni hamatean'. Yesus hadir menyelamatkan dan menerangi setiap orang.

Kedua, 'pauba hamu ma rohamuna, ai nunga songgop harajaon banua ginjang i!'.  Terang dapat kita nikmati, bila kita sendiri mau menikmatiNya.







Oremus Inter Nos
Marilah Kita Saling Mendoakan

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pesta Maria mengunjungi Elizabet

Selasa XXX, 26 Oktober 2010

Jumat Agung, Hari Kematian Tuhan Yesus Kristus, 14 April 2017